Kades di Sragen Belajar Kelola Desa Wisata dan BUMDes Ke Pulau Dewata

Minggu, 13 November 2022 : 04:47





Pulau Bali Yan Indah

Radar Pos.Com.Sragen
--- Para kepala desa (kades) dari 196 desa di Bumi Sukowati melawat ke Bali sejak Rabu (9/11/2022) malam dan kembali ke Sragen pada Sabtu (12/11/2022) ini.
 Mereka belajar tentang pengelolaan desa wisata dan pengelolaan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) di Pulau Dewata dengan anggaran desa masing-masing senilai Rp2,5 juta per desa.

Penjelasan itu diungkapkan Kabid Penataan dan Pembinaan Administrasi Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Sragen, Supriyadi, (12/11/2022).
 Supri, sapaan akrabnya, menyampaikan kades-kades berangkat ke Bali pada Rabu malam dan pada Sabtu siang sudah perjalanan kembali ke Sragen.

Dia mengungkapkan kepergian para kades ke Bali itu dalam rangka bimbingan teknis (Bimtek) peningkatan kapasitas aparatur untuk kades yang dibiayai dari anggaran desa.
“Anggarannya per desa Rp2,5 juta. Selama di Bali, para kades itu belajar tentang evaluasi penggunaan dana di desa pada 2022. Mereka juga belajar tentang penggunaan dana 8% untuk Covid-19 di 2022 serta prioritas penggunaan dana desa di 2023 sesuai dengan Peraturan Menteri Desa PDTT [Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi] No. 8/2022,” jelasnya.

Supri mengatakan selain itu para kades juga belajar mengenai pengelolaan BUMDes Bhuana Utama di Desa Panji, Kecamatan Sukasada, Kabupaten Buleleng, Bali. Di Desa Panji itu pula, kata Supri, para kades juga belajar mengelola Desa Wisata Panji yang dilakukan BUMDes dan Kelompok Sadar Wisata (pokdarwis) desa setempat.

Bintek Kepala Desa Sragen di Bali

“Bimtek itu termasuk membuka wawasan para kades mengenai Desa Wisata Panglipuran yang dikenal sebagai desa terbersih yang mendunia di wilayah Kecamatan Bangli, Kabupaten Bangli. Tidak semua dari 196 kades itu ikut karena ada beberapa desa yang diwakilkan tetapi desa mana saja, saya tidak hafal,” jelasnya.

Dia mengungkapkan dengan kegiatan bimtek itu harapannya para kades dapat menyusun APBDes 2023 sesuai regulasi yang ada. Dia berharap para kades juga dapat mengelola BUMDes dengan baik sebagai salah satu sumber pendapatan asli desa (PADes).

 “Bimtek itu tidak setiap tahun tetapi tergantung kebutuhan dan anggaran,” katanya.
Ketua Forum Komunikasi Kepala Desa (FKKD) Sragen, Siswanto, saat dihubungi mengatakan kegiatan di Bali belum selesai tetapi pada Sabtu sore sudah pulang.


(Team)
 

Bagikan

RadarposTV