BNPT Berharap Momentum Hari Santri Nasional 2022 Untuk Pengamalan Pancasila

Jumat, 21 Oktober 2022 : 03:47


 

Boy Rafli Kepala BNPT

Radar Pos.Com.Kalimatan
Barat--- Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) mengatakan Hari Santri Nasional 2022 menjadi momentum untuk mewaspadai intoleransi dengan mengamalkan nilai-nilai Pancasila.

"Jangan ada keraguan lagi. Pancasila adalah ideologi kita, karena dengan Pancasila hari ini kita bisa bersatu," kata Kepala BNPT Komisaris Jenderal (Komjen) Polisi Boy Rafli Amar 


Dalam rangka memperingati rangkaian Hari Santri Nasional 2022, BNPT bekerja sama dengan Ikatan Pesantren Indonesia (IPI) Kalimantan Barat menyelenggarakan seminar nasional kebangsaan dengan mengusung tema Moderasi Beragama:

 Deradikalisme Sebagai Anti Tesis Radikalisme dan Terorisme.
Dalam seminar tersebut Kepala BNPT mengajak seluruh santri untuk mewaspadai dan melawan intoleransi, radikalisme maupun terorisme yang merupakan musuh bersama serta berbahaya bagi bangsa

.
"Musuh kita hari ini berupa virus yang dikembangkan dalam bentuk intoleransi radikal terorisme yang mempengaruhi anak bangsa untuk memusuhi bangsanya sendiri," ujar jenderal bintang tiga tersebut.
Untuk mewaspadai dan melawan musuh bersama tersebut, Boy Rafli mengimbau para santri dan seluruh pihak mengamalkan serta menjaga Pancasila sebagai ideologi yang telah menyatukan Indonesia.


Berbicara mengenai sejarah, mantan Kapolda Papua tersebut mengatakan santri dan ulama berperan penting dalam merebut kemerdekaan dari penjajah. Tongkat estafet mempertahankan NKRI harus terus ada terlebih dalam melawan intoleransi, radikalisme dan terorisme.


Melalui seminar tersebut, Boy berharap bisa menjadi sarana edukasi bagi seluruh masyarakat luas untuk melakukan langkah mitigasi dalam mengatasi penyebarluasan virus intoleransi, radikalisme dan terorisme.


"Ini upaya kita agar semua bersatu padu menyatukan pemahaman, mana yang baik dan tidak baik terutama dalam kehidupan berbangsa dan bernegara," ujarnya lagi.


Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji mengatakan pemerintah daerah memiliki peran penting dalam menanggulangi intoleransi, radikalisme dan terorisme


"Tugas kita adalah menutup ruang isu-isu propaganda dari teroris itu," kata dia.
Senada dengan itu, Ketua Umum DPP IPI KH Abdul Muhaimin mengatakan kegiatan yang digelar adalah wujud nyata dalam menguatkan masyarakat dari segala bentuk penyimpangan yang bisa merusak negara.


"Mari kita jaga NKRI dari unsur-unsur yang merusak negara maupun merusak agama itu sendiri," kata Abdul Muhaimin.


(R-01)

Bagikan

RadarposTV