Peringatan Hari Jadi ke-276 Kabupaten Sragen Dengan Busana Kejawen

Sabtu, 28 Mei 2022 : 12:50




Photo Bersama Bupati HUT Sragen Ke 276

Radar Pos.Com.Sragen
— Suasana baru dan berbeda tampak pada upacara Pengetan Ambal Warsa Kabupaten Sragen atau peringatan Hari Jadi ke-276 Kabupaten Sragen, Jumat (27/5). Bertindak sebagai inspektur upacara Bupati dr Kusdinar Untung Yuni Sukowati dengan pemimpin upacara Asisten III Setda Sragen, Ir Simon Sri Nur Yudanto.
 

Pada upacara ini para peserta tampak mengenakan pakaian beskap dan kebaya. Tak hanya kostum yang dikenakan oleh peserta, inspektur upacara dan tamu undangan saja yang membuat upacara kali ini berbeda. Karena seluruh bahasa yang digunakan pada prosesi upacara juga berbeda karena menggunakan bahasa Jawa krama atau Jawa halus. Begitu pun dengan aba-aba yang digunakan pada saat baris berbaris juga menggunakan bahasa Jawa.

Upacara dimulai dengan pembacaan sejarah singkat Kabupaten Sragen yang dibacakan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Suwardi.

Dalam pembacaan sejarah singkat itu, Suwardi menyebut, KRT Kartowiryo menjadi Bupati Panumping pertama di Bumi Sukowati. KRT Kartowiryo menyerahkan pusaka Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat yang hilang saat geger Pecinan di Kartasura.

Setelah KRT Kartowiryo meninggal, posisi Bupati Panumping digantikan anaknya yang kelima bernama RM Sulomo.
“Mulai 5 Juni 1847, tugas Bupati Panumping ditambah dalam bidang kepolisian sehingga disebut Bupati Gunung Polisi. RM Sulomo mendapat nama tambahan menjadi KRT Sastradipura,” ujar Suwardi.

Selanjutnya, datang pasukan khusus yang membawa pataka Pemkab Sragen.
Sebagai Pembina upacara, Bupati Yuni pun turut menggunakan Bahasa Jawa dalam isi amanatnya.Bupati mengajak mengajak seluruh aparatur sipil negara (ASN) Sragen untuk bergotong-royong menghadapi berbagai permasalahan yang ada di Sragen.

Mulai dari permasalahan pandemi Covid-19, virus baru hepatitis akut, dan virus yang menyerang ternak sapi, kerbau, dan kambing yang disebut penyakit mulut dan kaki (PMK). Virus hepatitis akut yang menyerang anak-anak, ujar dia, supaya menjadi perhatian.

“Anak-anak harus membawa makanan yang bersih dan sehat. Anak tidak boleh jajan di sekolah tetapi membawa bekal sendiri dari rumah. Meskipun di Sragen belum ada kasus hepatitis akut, penyakit itu tetap harus diwaspadai. Kewaspadaan juga untuk penyakit ternak, yakni PMK. Semua itu sebenarnya dilakukan dengan menjaga lingkungan yang bersih,” ujar Bupati Yuni –seperti dilansir laman sragenkab.go.id.


Di Hari Jadi Sragen ke-276 ini, Bupati juga mengajak seluruh elemen masyarakat bersyukur karena Sragen kembali meraih prestasi opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) sebanyak 7 kali berturut-turut dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).


Upacara berakhir dengan ditandai pasukan khusus pembawa bendera pataka Kabupaten Sragen meninggalkan lokasi upacara. Kemudian dilanjutkan dengan pembagian hadiah bagi pemenang lomba-lomba. Dirgahayu Kabupaten Sragen Semoga kedepan lebih Maju.


(Team)
 

Bagikan

RadarposTV