Tidak Ada Lagi Penjurusan IPA dan IPS di SMA Kata Mendikbudristek

Senin, 14 Februari 2022 : 07:21


   

Nadim Makarim


Radar Pos.Com.Jakarta
--- Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim resmi meluncurkan Kurikulum Merdeka untuk tahun ajaran 2022/2023, pada 11 Februari 2022 lalu.


Menteri Nadiem menyebut ada beberapa keunggulan bila menggunakan Kurikulum Merdeka, salah satunya adalah program peminatan untuk jenjang SMA dihapus sehingga tidak ada lagi pilihan jurusan IPA atau IPS.


Jurusan IPA dan IPS bukan dihapus melainkan dihilangkan sekatnya.
“Tak akan lagi terkotak-kotak antara IPA maupun IPS. Mereka bisa pilih sebagian IPA sebagai materi mata pelajaran IPA, sebagian IPS. Dan itu sudah dilakukan banyak sekali di program kurikulum internasional,” tutur Nadiem dikutip dari kanal Youtube Kemendikbud RI, Minggu (13/2/2022).
Menurut Nadiem, kurikulum yang dulu bernama Kurikulum Prototipe itu sudah diuji coba ke 2.500 sekolah dari jenjang TK hingga SMA.


Ia mengatakan, selain program peminatan di SMA yang dihapus, keunggulan lain dari Kurikulum Merdeka adalah lebih sederhana dan mendalam. Karena, materi yang dibuat di kurikulum darurat lebih sedikit agar guru lebih mudah mendalami konsep pembelajaran yang esensial.


“Bukan kelebaran materi, tapi kedalaman yang jadi fokus utamanya. Jadi kami membawa guru-guru untuk membantu kita mereformulasi apa itu standar-standar pencapaian dari kurikulum,” ucap Nadiem.
Dia menyebut, sekolah tidak perlu terburu-buru lagi menyelesaikan soal atau materi sementara di sisi lain siswa juga lebih tenang dalam belajar.


 “Jika siswa belum mengerti suatu konsep, tak perlu dipaksakan pindah ke konsep yang lain,” kata dia.
Keunggulan berikutnya, Kurikulum Merdeka lebih interaktif dan relevan dengan isu-isu aktual. Ia mengatakan, pembelajaran dilakukan melalui kegiatan yang memberikan kesempatan luas kepada siswa untuk mengeksplorasi isu-isu aktual.


“Misalnya, isu lingkungan, kesehatan, dan lainnya untuk mendukung pengembangan karakter dan kompetensi profil pelajar Pancasila. Jadi, bagi guru-guru yang mungkin khawatir dengan perubahan (kurikulum merdeka) ini, karena lebih fleksibel jam waktunya, kami jamin ini tidak akan merugikan guru. Tidak akan mengurangi jam mengajar dan tunjangan guru,” tukas Nadiem.


(R-01)
 

Bagikan

RadarposTV