Desa Jatipurwo Jatipuro Siap Jadi Desa Ramah Anak di Karanganyar

Minggu, 26 September 2021 : 07:11


    
 


Beginilah Cerianya anak-anak bersama Bupati Karanganyar

Radar Pos.Com.Karanganyar
— Desa ramah perempuan dan peduli anak (DRPPA) di Karanganyar masih belum terbentuk hingga saat ini. Meskipun begitu, ditargetkan dalam waktu dekat satu desa di Jatipuro, Karanganyar akan menjadi salah satu yang mengawali terbentuknya desa ramah anak dan perempuan di Bumi Intan Pari.


Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Karanganyar, Agam Bintoro, mengatakan belum adanya satu pun desa ramah anak dan perempuan lantaran proses perencanaan yang berat dan perlu memenuhi berbagai syarat penting. Namun, dia mengatakan sudah ada satu desa di Jatipuro yang akan berencana mendeklarasikan diri sebagai desa ramah anak.


“Desa Jatipurwo di Kecamatan Jatipuro itu kemarin sudah pelatihan dan mengarah untuk menuju desa ramah anak dan perempuan. Tapi untuk saat ini memang belum ada yang sudah deklarasi. Masih akan. Karena memang berat mulai prosesnya dan persyaratan yang harus dipenuhi,” ucap dia kepada awak media Sabtu (25/9/2021).


Faktor yang dinilai berat untuk dipenuhi antara lain pemenuhan lima klaster utama. Hal itu seperti masalah hak dan kebebasan anak, permasalahan keluarga dan pengasuhan alternatif, menjamin hak pendidikan anak, menjamin hak kesehatan dan hidup anak, serta perlindungan anak difabel. Sehingga, Pemkab Karanganyar lebih memilih untuk berproses secara bertahap dan lebih mengutamakan KLA terlebih dulu.


“Harus dilihat juga untuk memenuhi lima faktor itu perlu stakeholder yang banyak dan melihat bujet pendanaan desa itu ada atau tidak. Soalnya harus membuat forum anak desa juga. Selain itu, sisi pendampingan juga dengan tenaga kami yang terbatas menjadi kendala,” imbuh dia.
 

Percontohan 

Meskipun begitu, apabila nantinya Desa Jatipurwo berhasil mendeklarasikan sebagai desa ramah anak dan perempuan, desa tersebut akan menjadi desa percontohan untuk desa lain yang juga ingin membentuk desa ramah anak.


DP3AKB Karanganyar mengaku siap mendampingi desa yang merasa mampu untuk membentuk desa ramah anak dan perempuan.


“Nanti desa itu akan menjadi contoh kalau berhasil. Desa lain silakan melihat bagaimana dan apa yang harus dipenuhi ketika nanti sudah deklarasi dan mendapatkan pendampingan dari kami.

(Team)
 

Bagikan

RadarposTV