Peringati Kemerdekaan ke 76, Warga Sepat Masaran Bagian 1.000 Ketan Merah Putih

Rabu, 18 Agustus 2021 : 07:48




Relawan Desa Sepat bersama Lurah Desa Mulyono

Radar Pos.Com.Sragen
— Para perangkat Desa Sepat, Masaran, Sragen bersama para sukarelawan Poldes Sepat memiliki cara yang unik dalam memperingati Hari Kemerdekaan RI tahun ini. Mereka membuat 1.000 bungkus ketan merah putih dan dibagikan kepada para warga di pondok pesantren dan masyarakat umum, Selasa (17/8/2021).


Kegiatan tersebut diinisiasi Kepala Desa Sepat  H.Mulyono bersama sukarelawan Poldes Sepat, Masaran, Sragen. Mulyono menerangkan ketan meran putih itu dimasak sembilan orang ibu anggota PKK. Ketan dengan warna merah dan putih itu kemudian dikemas dalam plastik dan dibagikan kepada warga.


“Ada 1.000 paket yang kami buat. Ketan merah putih itu diberikan kepada empat pondok pesantren di wilayah Dukuh Wonorejo, Pilangbangu, dan para warga umum di Dukuh Tembokrejo dan warga di sepanjang jalan utama Sepat. Pembagian ketan merah putih itu beberapa tahun lalu pernah dilakukan,” ujar Mulyono saat  dihubungi media.


Dia melanjutkan pembagian ketan merah putih itu dilakukan sukarelawan Poldes. Dia mengatakan pembagian 1.000 paket itu ludes dalam waktu 1,5 jam. Dia mengatakan mereka berangkat pukul 09.30 WIB dan selesai pukul 11.00 WIB.


Selain membagikan ketan merah putih, Mulyono juga membagikan sembako dan uang saku kepada 76 orang anak yatim di lingkungan Desa Sepat. Dia mengatakan pemberian bantuan sosial itu berasal dari dana swadaya masyarakat dan sukarelawan Poldes. Santuan anak yatim itu, ujar dia, dilakukan di Balai Desa Sepat dengan menghadirkan perwakilan 30 orang anak yatim.


“Mereka berusia balita sampai usia SMP. Mereka mendapat sembako dan uang tunai. Dari 30 orang perwakilan anak yatim itu ada tujuh orang yang yatim karena salah satu orang tuanya meninggal dunia dengan status terkonfirmasi Covid-19. Jadi yang meninggal karena Covid-19 itu ada yang ibunya atau bapaknya,” ujar Mulyono.


Dia mengatakan beginilah cara warga Desa Sepat memperingatai Hari Kemerdekaan di masa pandemi. Dia menerangkan kemeriahan Hari Kemerdekaan dalam bentuk lomba-lomba ditiadakan karena pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM).


Dia mengatakan pada tahun-tahun sebelumnya banyak kegiatan sebagai peringatan HUT Kemerdekaan. “Sekarang hanya pasang umbul-umbul, bendera, dan lampu hias saja,


(Team)
 

Bagikan

RadarposTV